by

Kapan Harus Gunakan Emphaty, Symphaty dan Aphaty?

Penggunaan kata emphaty, symphaty dan apathy bisa saja salah. Menampilkan empati adalah keterampilan penting bagi calon Tenaga Medis – seperti halnya mampu menjelaskan perbedaan antara empati dan simpati, yang merupakan pertanyaan empati umum yang mungkin Kamu hadapi selama wawancara Sekolah Kedokteran. Katie Hodgkinson menjelaskan perbedaan utama, dan mengapa ini penting. Empati adalah kemampuan untuk memahami dan berbagi perasaan orang lain. Simpati mirip dan mudah dikacaukan, tetapi tidak setengah-setengah berguna, karena simpati adalah perasaan kasihan atau sedih kepada orang lain.

Pikirkan diri Kamu di sisi kolam renang. Ada seseorang di sana, tenggelam. Jika Kamu menunjukkan simpati kepada mereka, Kamu akan melibatkan diri Kamu, memberi tahu mereka tentang saat Kamu juga tenggelam. Kamu membuatnya tentang diri Kamu sebagai individu – dan kemudian Kamu berdua tenggelam dan tidak ada orang di tepi kolam untuk membantu. Kamu mengungkapkan simpati. Jika Kamu ingin berbagi empati, anggap diri Kamu sebagai orang yang memberi mereka cincin kehidupan. Kamu memahami masalah mereka dan menerima bahwa itu adalah masalah bagi mereka, tetapi tidak membuat situasi tentang Kamu. Kamu berdiri di luar masalah sebagai sumber kenyamanan.

Baik empati dan simpati bisa menjadi alat yang berguna – tetapi simpati bisa menjadi merendahkan, dan itu adalah sesuatu yang ingin kita hindari. Mengekspresikan simpati menciptakan perpecahan antara Kamu dan orang lain – bahwa Kamu beruntung, Kamu telah melewati masalah, tetapi mereka tidak beruntung dan masih berjuang. ‘Saya minta maaf Kamu merasa seperti itu’ adalah pernyataan yang mengisolasi seseorang. Kamu mengasihani mereka, tidak memberikan rasa dukungan. Jika Kamu ingin menunjukkan empati, mungkin Kamu bisa mengatakan ‘Banyak orang berjuang dengan masalah ini, Kamu tidak sendirian.’ Ini memberi orang lain rasa persahabatan, bahwa mereka bukan satu-satunya dan ada harapan.

Empati terjadi di sini dan sekarang. Kamu menunjukkan empati dengan membenamkan diri dalam dunia orang lain, tanpa membuat diri Kamu menjadi mereka – Kamu mempertahankan rasa diri Kamu dan tahu bahwa Kamu sendiri sebenarnya berada di luar masalah. Ini memungkinkan Kamu untuk membantu alih-alih terjebak dalam masalah. Nasihat adalah musuh empati dalam beberapa kasus – Kamu ingin tetap berada di dunia mereka, bukan membuat diri Kamu merasa lebih baik. Apakah kamu mendapat sedikit bayangan perbedaan Emphaty, Symphaty dan Aphaty? Bila masih kurang, kamu bisa mengikuti kursus kilat bahasa inggris di EF Adults untuk meningkatkan kemampuanmu.